Sunday, August 23, 2009

Enyak...enyak...enyak...

Buatku, Dinas Luar Kota (DLK) ngga cuma soal kerjaan, n visit new places, tapi juga wisata kuliner, yeeeeeyyyy!!!! (yah, ketauan deh gembulnya :p )

Dari makanan khas suatu daerah, sampe makanan asing yang belum tereksplore, aq cobain aja, asaaaal....bukan makanan ekstrem, kayak kodok, hiu, ular, dll yaa. Hii....ngebayanginnya aja udah males. Nih, ada beberapa makanan daerah yang bisa buat rekomendasi.


yang ini namanya Rabeg, dari Serang. Kalo diliat sepintas sih mirip rawon, tapi rasa rempahnya lebih terasa. Konon katanya ni jadi salah satu hidangan bagi raja-raja kuno.
Kalo kalian di Serang, letak warungnya ada di seberang LP (maap, lupa nama LPnya). tapi coba tanya aja, pasti pada tau ko


Kalo yang ini Sate Bebek khas Cilegon. Enak deh. Awalnya aq sempet sangsi, coz biasanya kalo ngga bisa ngolah dengan bener, daging bebeknya bakal alot dan bau amis. Kebetulan sate bebek ini ngga pake trik khusus buat menghindari hal tersebut. daging bebek dipotong kecil-kecil biasa, trus ditusuk dan dipanggang seperti sate pada umunya. Tapi ternyata pas dicoba....enak ko. Ngga ada bau amis atau daging yang alot seperti yang aq pikirin. Lazeeeiiiss....

Friday, August 21, 2009

Berburu Sunset

Awalnya siy aku cuma nemenin cameramen yang demen banget ngejar sunset. Selama ini aku berpikir gambar-gambar sunset di postcard or calendar is just a simple shot. All u need is the right moment and the right place. But now i'm realize, i'm totally wrong.

Udah dua hari berturut-turut ni aku nongkrongin sunset (sebenernya lebih karena penasaran sih, emang segitu susahnya ya??). Kemaren di Anyer, hari ini di deket Pelabuhan Merak. Ternyata susah lo... dan dua-duanya gagal total!!

Ceritanya, kita nemuin titik strategis buat nungguin sunset (menurut kita). 30 menit....1 jam...semuanya berjalan sesuai harapan. Matahari yang masih bulat, pelan-pelan turun ke garis laut, diikuti warna langit yang mulai memerah. Dan...persis di saat matahari cuma tinggal sejengkal dari garis laut, tiba-tiba aja mataharinya "ngumpet" di balik sekumpulan awan yang kebetulan lewat di depannya!!

Hwaaaa....!!!!! Ngga rela...ngga rela...kita kan udah nungguin lama!! N hal itu terjadi dua kali berturut-turut!!! hix...hix... ternyata mengejar sunset tu ga gampang ya??

NB: ni aq upload gambar-gambar sebelum mataharinya "ngumpet", hix...


di Pantai Anyer


di Pelabuhan Merak

Thursday, August 20, 2009

Hwaa...pom bensinnya mannaaa ???


Bagi kita yang tinggal di kota besar, pasti ngga susah donk buat nyari pom bensin. Bahkan kadang dalam satu kilometer bisa ditemui dua pom bensin baik dari perusahaan yang sama atau tidak. Tapi lain ceritanya kalau kita di luar kota, atau lebih tepatnya di kota-kota kecil. Ini yang aku alami hari ini.

Kejadiannya aku alami pas syuting ke daerah Anyer, Jawa Barat. Waktu itu aku dan crew lainnya baru aja kelar survey di daerah Pandeglang dan Serang. Setelah nemu hotel yang dimaksud (referensi dari kantor), kita mo isi bensin dulu nih, niatnya biar besok ngga repot nyari bensin sebelum syuting.

Waaaaahhh....ternyata, pom bensinnya jauuuuuuuuuuuuuuhhhhhhhhhhh banget!!! Bayangin aja, spanjang perjalanan ngga nemu pom bensin yang "normal". Maksudnya normal, yang beroperasi dengan baik dan benar. Pom bensin pertama yang kita temui, HABIS. Kita lanjutin lagi perjalanan, bahkan udah sampe masuk ke kota Cilegon, tapi lum juga nemu pom bensin. Begitu nemu, eh udah TUTUP; entah emang karena bensinnya abis, or karena jam operasinya udah lewat, cuma sampe jam 5 sore, kayak orang kantoran (option terakhir BISA terjadi lo di daerah situ, hehehe..).

Akhirnya...kita bisa nemuin pom bensin juga. Kalo diitung-itung, kita udah jalan selama kurang lebih 1,5 jam buat isi bensin doank. N tangki mobil yang awalnya masih berisi seperempat tangki, sampe nyaris kritis karena susahnya beli bensin!!

Wiiih...ngga kebayang kan, gimana jadinya kalo kita keabisan bensin di tengah jalan??? Alamat dorong mobil deh...

Sunday, August 16, 2009

Cetakannya Sama


Masi inget ngga film "Stepford Wives" yang dibintangi ma Nicole Kidman? Yep, film yang nyeritain tentang sebuah kota dimana para istri dan ibu rumah tangga disana meiliki dandanan dan tingkah laku yang sama.

Beberapa waktu lalu aq dan beberapa temen kantor jaln n makan di Kemang Food Fest. Kebetulan kita pergi di hari Jumat, jadi bisa dibilang suasananya cukup rame disana.

Nothing special there...sampe tanpa sengaja aq baru sadar, ko dandanan pengunjung disana nyaris sama ya, terutama yang cewek-cewek. Rambut panjang dengan ikal di ujungnya, make up smokey eyes, tren baju terkini, duduk sambil nyilangin kaki, ngerokok n ngibasin rambut. Waaaahhh.....nyaris sama persis lo!!! Bahkan aq bisa menghitung dengan jari, cewek-cewek yang style-nya beda. Aq ngga bisa ngebayangin, apa jadinya ya, kalo aq tinggal di dunia dimana isinya orang-orang yang sama persis seperti mereka, persis seperti film "Stepford Wives" itu. Hmmm....

Monday, August 10, 2009

"Tanya Kennaapaaa...???"

Sampai sekarang aq masi suka bingung dengan birokrasi yang berlaku di Indonesia. Terutama dengan adanya "salam tempel" atau bisa juga disebut "uang pelicin". Bisa dibilang sesuatu yang harusnya mudah bisa menjadi sulit, atau sebaliknya.


Sama halnya yang terjadi hari ini. Dalam rangka HUT Kemerdekaan RI, rencananya timku mau meliput kegiatan salah satu aparat pemerintah; bagaimana sepak terjang mereka dalam mengayomi masyarakat, dll.

Beberapa waktu sebelumnya, salah satu tim dari program lain juga meliput mereka. Bedanya, tim sebelumnya meliput secara spontan, tidak terencana, gambling, bisa ditolak mentah-mentah. Yah...bisa dikatakan, mereka izin saat itu juga. Dan semuanya berjalan lancar.

Sebaliknya, timQ ini berniat baik, dengan minta izin jauh hari sebelumnya untuk melakukan peliputan. Segala kebutuhan administrasi, seperti surat pengantar, sudah kami penuhi. Eeeeehhhh....sehari sebelum kita syuting, salah seorang dari mereka baru ngabarin, kalo uang administrasi yang kita ajukan untuk izin syuting menurut mereka kurang besar jumlahnya.

KURANG????!!!! SetauQ ya, uang administrasi itu pasti sudah ditentukan jumlahnya. Dan nominal yang akan kita bayarkan sesuai dengan standar yang kita bayarkan ke tempat-tempat lainnya. Lagipula, kita kan mau meliput, ntar ujung-ujungnya mereka juga ko yang untung, karena sebagai sarana promosi. Ko jadi dipersulit ya???

Akhirnya kita mutusin untuk batal meliput mereka, karena kita ga mau ribet atau nurutin kemauan mereka yang ngga masuk akal. Toh, kita juga masih punya tujuan liputan lain ko, wee... =p

Nah lho, kalo gini siapa yang rugi??
Kalo boleh nyontek dari tagline salah satu iklan di TV, yang bunyinya, "Tanya Kennaapaaa...???"

Salut !!!


Aku cukup beruntung, dengan pekerjaanku saat ini, aku bisa bertemu dengan orang-orang hebat dari berbagai kalangan. Hari ini aku berkesempatan bertemu dan wawancara Halida Hatta, salah seorang putri Bung Hatta, proklamator Indonesia.

Selama ini, aku mengenal sosok beliau hanya dari buku-buku pelajaran sejarah aja. Tidak ada kesan khusus tentang beliau, sampai hari ini...

Pertama kali masuk ke perpustakaan pribadi beliau, wah....langsung ngiler... Ada sekitar 10.000 buku dalam berbagai bahasa; Indonesia, Inggris, Belanda, Melayu. Jenis bukunya pun “cukup berat”. Tapi semuanya tersimpan dan tersusun dengan rapi. Dari buku-buku yang dibacanya, menurutku beliau bisa dibilang seorang politikus dan ahli ekonomi yang handal.

Satu lagi, ternyata, walopun beliau seorang wakil presiden pada saat itu, tapi beliau tetap jadi orang yang sederhana. Beliau lebih memilih tidak menggunakan jasa ajudan, seperti pejabat lainnya, demi untuk membantu penghematan negara. Sesuatu yang mungkin sekarang sulit ditemui pada pejabat-pejabat kita. Salut !!!

Sunday, August 9, 2009

Start from Simple Things

Ada pemandangan yang memprihatinkan pas aku jogging di senayan pagi ini. Kebetulan di Senayan gi banyak event pada waktu bersamaan. Pastinya makin banyak orang dateng ke Senayan kan, entah mau jogging, or just shopping.

Banyak event = banyak fliers or selebaran yang dibagikan
Sayangnya, kalo selebaran-selebaran itu udah nggak kebaca, kenapa dibuang sembarangan ya??? Sampah-sampah kertas, botol air minum mineral, sampe sisa makana bertebaran dimana-mana, bahkan sampe di jogging track. Padahal tempat sampah udah tersedia, ga susah nyarinya ko, bahkan udah ada pemisahan sampah organik n anorganik. Cuma satu pikiran di benakku, apa mereka ngga mikir ya, kalo tempat ini kotor n ngga nyaman, kan mereka juga yang bakal complain??


Sedih ya ngliatnya. Ada beberapa komunitas yang dengan sukarela ngumpulin sampah-sampah itu SATU PER SATU!!! Mereka jogging sambil bawa trash bag dan penjepit sampahnya. Two thumbs up for them!!!

U don't need to join an international environment NGOs to save your environment. Start from many simple things, and you'll save it for your children...

Smart Cartoon Movie

Udah nonton film UP????
great movie you have to watch!!!

Sebenernya pesan moral yang mau disampaikan cukup berat. Drama, adventure, fantasy and comedy in one movie. Dilema antara kepentingan pribadi n kewajiban untuk menolong mahluk lain, drama cinta pertama, semuanya dikemas dalam satu film komedi yang smart banget. Pesan moral yang pengen disampaikan jadi nggak terasa berat or menggurui.

My favorite character is Russel, the 8-year-old boyscout. Polos, jahil, kocak, dan menggemaskan. Sifatnya itu cukup merepotkan Mr. Fredricksen yang kolot banget.

Di satu sisi, kepolosan dan keingintahuan khas anak kecil seringkali membuat dia terlibat dalam masalah. Tapi perhatian n rasa sayang ma lingkungan yang dia punyai, seringkali dilupakan ma orang-orang dewasa sekarang ini.

Hayo ngaku....seberapa care si kita ma binatang terlantar di jalan, sementara kita sendiri punya kepentingan penting lain yang mesti dilakukan??? Aku yakin nggak semua orang peduli bahkan mau nolongin binatang itu kan???

Oia, satu lagi, walaupun film kartun, tapi teknik editingnya keren banget. Soooo smooth!!! Transisi antar waktu yang halus banget dari momen yang berbeda, tanpa mengganggu alur cerita yang disampaikan...
Teknik editing ini mirip dengan teknik yang dipake di Slumdog Millionaire, walopun teteup...Slumdog juaranya, jauh lebih complicated (maap....bahasanya teknis broadcast banget, hehehehe....)

Thursday, August 6, 2009

Wanita Cantik

Seorang teman membagi puisi ini untukku, mungkin kalian pernah mendengarnya ;


Wanita cantik itu melukis kekuatan lewat memecahkan masalah,

tersenyum saat tertekan,

tertawa saat hati sedang menangis,

tabah saat ada ujian,

mempesona karena memaafkan,

mengasihi tanpa pamrih

Wanita cantik itu bertambah kuat dalam doa dan pengharapan



Hmmm...semoga aku bisa menjadi wanita cantik seperti itu,
bisa nggak yaaa????? ;)

Wednesday, August 5, 2009

When You're Really Down, Listen to This One

I love this song since I heard it at the first time. Simple and deeply meaning lyric, easy listening melody, and great visualization. This song helps me pass my hard moments, keep me tough to face all things in the world.
Enjoy it...

video